Hashim Bantah akan Hambat Pemerintahan Jokowi

Kabari teman andaEmailGoogle+0Facebook0Twitter0LinkedIn0Pinterest0
Hashim Djojohadikusumo

Hashim Djojohadikusumo

Jakarta-GD| Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Hashim Djojohadikusumo menjadi perbincangan akhir-akhir ini, penyebabnya adalah wawancara Hashim dengan beberapa media luar negeri antara lain Reuters, ditulis kembali oleh beberapa media di tanah air dan menyebut Hashim akan menghambat pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla (Jokowi-JK).

Hal ini dibantah oleh Hashim. Dalam keterangan tertulis yang diterima wartawan, Jumat (10/10/2014), Hashim mengatakan berita tersebut tidak benar dan sangat menyesatkan opini publik terhadap diri Hashim maupun Koalisi Merah Putih.

Berikut keterangan lengkap dan resmi dari Hashim terkait pemberitaan dia yang disebut akan menghambat pemerintahan Jokowi-JK:

Mencegah kesimpang-siuran serta disinformasi sehubungan dengan berbagai pemberitaan yang dilansir (sejak 8/10/2014) berbagai media cetak dan online nasional yang memberi kesan bahwa saya ataupun Koalisi Merah Putih (KMP) akan menghambat jalannya pemerintahan Joko Widodo, dengan ini saya menyatakan beberapa hal berikut ini:
 
1.       Pemberitaan tersebut tidak benar dan sangat menyesatkan opini publik terhadap saya pribadi maupun Koalisi Merah Putih.
 
2.       Berita-berita tersebut ditulis sebagai terjemahan kutipan dan olahan dari wawancara saya dengan beberapa media asing, yang isinya sangat berbeda dari aslinya, serta diterjemahkan secara berbeda dari hasil wawancara asli, yang dilakukan dalam bahasa Inggris, baik konten maupun konteksnya.
 
3.       Tulisan yang menyimpulkan bahwa saya dan atau KMP akan bertindak menghambat pemerintahan Jokowi adalah hal yang tidak benar dan merupakan manipulasi besar yang tidak bertanggung jawab.
 
4.       Ada dua hal prinsip yang mendasari serta menjadi konteks dalam pernyataan saya ketika menjawab pertanyaan pewawancara mengenai sikap dan posisi saya maupun KMP yaitu: Saya dan KMP akan bersikap konstruktif dan proaktif terhadap pemerintahan Joko Widodo. Konstruktif: yaitu akan mendukung segala kebijakan yang akan berdampak baik bagi rakyat Indonesia, menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan UUD 1945, serta kebijakan-kebijakan yang sesuai dengan dasar negara Pancasila dan Bhineka Tunggal Ika. Proaktif: berarti mengawasi, mengkritik dan mengkoreksi kebijakan pemerintah yang akan mungkin merugikan rakyat, merusak keutuhan NKRI serta yang tidak sesuai dengan Pancasila, UUD 45 maupun Bhineka Tunggal Ika. Kedua hal tersebut sesuai dengan fungsi parlemen yang diatur oleh konstitusi negara Indonesia dan juga dilakukan oleh parlemen di negara-negara demokrasi di dunia sesuai dengan sistem mereka masing-masing.
 
5.       Tindakan memenggal, memanipulasi dan menyajikan berita kepada publik terlepas dari konteks dan kebenaran, telah membuktikan bahwa media telah meninggalkan prinsip berintegritas, profesional, berimbang dan menjaga kebebasan pers yang bertanggung jawab berdasarkan Pancasila.
 
6.       Kenyataan ini, sangat memprihatinkan karena tidak saja merugikan pihak yang dijadikan korban tetapi merupakan tindakan yang sangat membodohi rakyat dan tidak memberi kontribusi positif apapun bagi bangsa Indonesia yang sedang berjuang untuk bangkit menjadi Indonesia yang lebih baik, lebih sejahtera, dan lebih bernartabat.
 
Jakarta, 10 Oktober 2014
                 TTD
Hashim Djojohadikusumo

Hashim Djojohadikusumo merupakan adik Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto. Selain sebagai politisi, Hashim sudah lama dikenal sebagai pengusaha. Partai tempatnya bernaung, Gerindra, merupakan bagian dari anggota Koalisi Merah Putih yang menguasai parlemen saat ini.
** le.

Tags: