Kuartal Ketiga, Penyerapan Anggaran DKI Baru 30 Persen

Kabari teman andaEmailGoogle+0Facebook0Twitter0LinkedIn0Pinterest0

apbd-dki

Jakarta-GD| Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahok menyebut bahwa penyerapan anggaran Pemprov DKI tahun ini sangat parah. Sebab, hingga kuartal ketiga ini penyerapan anggaran baru menembus 30 persen dari total pagu Rp 72,9 triliun.

“Tahun ini parah. Ya pasti parah lah,” ucap Ahok di Balaikota Jakarta, Rabu (17/9/2014).

Padahal menurutnya, para Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) sudah diminta untuk mengadakan barang melalui e-katalog dari Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP). Juga agar mengadakan lelang lewat Unit Layanan Pengadaan (ULP) Barang/Jasa DKI. Namun, Ahok melihat SKPD malah tidak memasukkan harga satuan uang yang ingin dibeli.

“Tapi nggak apa-apa lah. Nggak ilang ini. Daripada dipakai sembarangan,” kata pria bernama lengkap Basuki Tjahaja Purnama itu.

Penyerapan rendah ini, lanjut Ahok, akan mengakibatkan tingginya sisa lebih penggunaan anggaran atau Silpa. Karena dana tersebut tak dapat dialihkan lagi maka terpaksa akan digunakan kembali untuk tahun depan.

Ahok mengatakan pihaknya akan menggenjot penggunaan anggaran tahun 2015 nanti agar terserap maksimal sesuai program yang ada. Untuk itu, dirinya tak mau lagi mendengar ada alasan tender yang susah sehingga penyerapan kembali rendah.

“Kan sekarang sudah ada e-katalog. Alasan apa lagi lu? Jangan sampai ada yang ketahuan menghambat-hambat. Masak nggak bisa dikejar,” tegas Ahok.
**Ein.

Tags: